Rabu, 15 September 2010

JANGAN TERTIPU DENGAN PERJUANGAN


Bagaimana yang dikatakan bekerja tanpa hati?


Bilamana kita terhimpit dengan tugas dan amanah… masa tidak menjadi ukuran… kita sibuk dengan perbincangan demi menyelesaikan permasalahan ummat, tapi sebenarnya tanpa kita sedari telah lama syaitan laknatullah menyucuk jarum kedalam hati pejuang-pejuang ini… sehinggakan terdetik perasaan yang aneh antara mereka… Terkadang kita dapat sedari dari awal.. dan kadang-kadang sudah terlambat dan sukar untuk dibuang… yang sebenarnya pabila sukar untuk dibuang itulah yang menjadikan kita lalai, leka dan alpa… Tanpa sedar kita seronok dengan perasaan itu… na’uzubillah… astaghfirullah… JANGAN TERTIPU DENGAN PERJUANGAN!!! Bila sudah sampai tahap ini, kita mengaku sebagai pejuang yang hanya untuk menutup coretan kotor disebalik wajah!.. Yang menjadi fitnah bagi pejuang Islam yang lainnya… Yang menjadi fitnah kepada Islam itu sendiri sebenarnya…

Ya Allah… adakah ana tergolong dalam golongan ini? Astaghfirullah…! La ilaha illa anta subhanaka inni kuntumminaz zolimin… hati ini merintih lagi…

Bekerja antara muslimin dan muslimat tanpa melibatkan hati sahajalah yang InsyaAllah boleh membantu menghindari penyakit hati yang merbahaya ini… Kerana kehadiran hati bisa ditusuk dengan sembilu hasutan syaitan… tapi bagaimana?

Memang fitrah manusia suka menyayangi dan ingin disayangi… memang fitrah manusia suka diambil perhatian dan ingin memerhati… ranjau dalam perjuangan yang paling besar para pejuang sering hadapi adalah hati… bilamana kita ini mengaku ingin berjuang, pada masa yang sama perlu menjaga hati… agar tidak tercuit rasa yang kasih sayang dan cinta selain pada Ilahi Rabbi… agar tidak terbekas dihati tertarik pada sang yang bukan ajnabi… Manusia sememangnya sukakan keindahan… kerana itu keluarlah pepatah “Dari Mata Turun Kehati”…

Tipulah kalau muslimah pejuang itu mengatakan tidak pernah hatinya tercuit sedikit pun menyukai muslimin itu… dan tipulah kalau muslimin pejuang itu mengatakan tidak pernah hatinya tercuit sedikitpun menyukai muslimat itu…

Begitu juga bagi mereka yang menyimpan benci dan iri… atas pernyataan ‘tidak serasi’… kesusahan, kelemahan, keburukan menjadi agen duri dalam hati… hilang istilah pengorbanan…hilang makna persahabatan…dengan itu, perbaikilah hati… jangan ada hati disebalik hati…

Ya Rabb… bagaimana ingin menjaga hati ini…? Ya ‘Aziz… aku tidak ingin menjadi seorang muslimat yang melalaikan muslimin mujahid sebarisan denganku… aku tidak ingin menjadi muslimat yang lalai dengan duniawi… Ya Ghaffar… hati ini was-was dengan pendirian diri…

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

  1. Katakanlah (wahai Muhammad): Aku berlindung kepada (Allah) Pemelihara sekalian manusia.
  2. Yang Menguasai sekalian manusia.
  3. Tuhan yang berhak disembah oleh sekalian manusia.
  4. Dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul tenggelam.
  5. Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia.
  6. (Iaitu pembisik dan penghasut) dari kalangan jin dan manusia. (AN-NAS ayat 1-6)

Ya Allah… memang sangat benarlah dengan kalamMU penunjuk jalan yang lurus.. cahaya dikala gelita… kepada Kitabullah Rabbul Jalil itulah tempat mencari… dalam pada aku kesesatan… Sesungguhnya aku akur… Was-was itu hanyalah bisikan syaitan nirrojim… Ya Rabb kembalikanlah aku kepada cintaMU…

Bagaimana yang dikatakan bekerja tanpa kehadiran hati sebenarnya adalah, pertama : kita bekerja dalam keadaan tanpa ragu… tanpa was-was… kedua : teruskan berfikir untuk Islam dalam keadaan tidak ade hati disebalik hati… tiada ada niat lain selain hanya untuk bergerak kerja untuk Islam….ketiga : Kepada Ilahi Rabbi tempat mngadu hati… Kepada Rabbul Jalil tempat disandarkan segala keinginan dan hasrat… keempat : Kepada Sang pencipta jugalah tempat diserahkan segalanya bagi memimpin setiap gerak hati dan semua tindakan… InsyaAllah… Allah itu maha pengasih lagi maha penyayang…dan yang kelima: Husnu Zhon (bersangka baik) dengan sesama sahabat sebarisan… Allahu Rahman wa Rahim…



Terasa ingin berkongsi satu kata2 yang amat terkesan dihati. Ditujukan buat hati ini dan hati sahabat2 yang ingin mencari sesuatu utk di isi… Ucapan ibnu Aithaillah:

ربما فتح لك باب الطاعة وما فتح لك باب القبول. وربما قدّر عليك المعصية فكانت سببا في الوصول. معصية اورثت ذلاّ وانكسار خير من طاعة اورثت عجبا واستكبارا




(( Kadang-kadang dibuka bagimu pintu taat dan tidak dibuka bagimu pintu penerimaan. Kadang-kadang ditakdirkan bagi engkau perbuatan maksiat, Tetapi hal itu merupakan jalan bagimu untuk sampai kearah kebaikan. Perbuatan maksiat yang menimbulkan perasaan bersalah dan menyesal lebih baik daripada perbuatan taat yang menimbulkan perasaan takabbur dan angkuh.))


2 ulasan: