Isnin, 17 Mei 2010

Kenangan Bersama Warga Tua





Pada 15 dan 16 mei,saya dijemput untuk menyertai program bersama golongan asnaf,yang dikendalikan dibawah MANTOP TRAINING AND CONSULTANCY SDN BHD,di bawah naungan akademi zakat selangor

Program ini dinamakan KURSUS BINA INSAN..fist time saya kendalikan program ni, rasa kerdil menguasai diri.
tak lupa jugak kepada dua orang sahabat saya dari darul quran iaitu Ustazah Mariam dan Ustaz Ridhuan yang turut menyertai program,yang sama-sama memerah keringat memberi perhatian dengan penuh kasih sayang kepada warga tua ini..terima kasih sahabat-sahabatku..
persaan syahdu menguasai diri,ketika mendengar lagu tema program dialunkan oleh peserta program..
mengalir air mataku ketika melihat pakcik2 dan makcik2 meluahkan masalah-masalah mereka didalam kertas..macam-macam masalah yang saya baca,antaranya
tak pernah solat,sebab tak tahu caranya,tak pernah baca quran sebab tak mengenal huruf jawi,ada isteri di tinggal suami,tak tahu cara nak mengenali ALLAH dan Diri sendiri,banyak lagi masalah-masalah lain.

Allhamdulillah pihak penganjur ada menyediakn modul-modul yang dapat mendidik dan mengajak pakcik2 dan makcik2 ini,kembali mengenal ALLAH

pada akhir program,ada seorang makcik datang kepada saya,untuk bersalaman, tiba-tiba dia memeluk erat,sambil menangis kepada saya, 'nak terima Kasih Kerana Mengajak Mak cik kembali Mengenal ALLAH, mak cik merasakan masih ada lagi orang yang menyayangi golongan seperti kami.. terima kasih nak.."mengalir air mataku ketika itu..hanya ALLAH sahajayang maha mengetahui,betapa hibanya perasaanku, suara hatiku berbunyi, "ya ALLAH selama ini aku hanya memikirkan masalah-masalah diri dan masalah-masalah di kampus, rupa-rupanya masyarakat sedang memerlukan aku..ya ALLAH ampunkanlah dosa-dosaku,dosa-dosa kedua ibu bapaku.." saya membalas pelukan kepada mak cik itu,dengan penuh rasa erat,sambil berkata,saya hanya menjalankan tugas saya sebagai penaymbung perjuangan Rasullullah saw.. ini semua ALLAH yang aturkan..

percutian dua hari yang amat bererti dalam hidupku..tak akan ku lupakan kenangan manis ini..

p/s cerita ini ditulis hanya untuk dikongsi bersama.
sama-samalah menghargai diri,jangan kita lupa,yang kita ini masih diperlukan..
biarlah masa,tenaga,harta,dan diri kita, menyumbang ke arah islam.

Isnin, 3 Mei 2010

ANTARA MANUSIA DAN AIR


Subhanallah...maha kuasa ALLAH,ALLAH menjadikan sumber air sama fitrah dengan sifat manusia..

Air adalah sumber kehidupan. Firman Allah, "Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup..." (surah al-anbya’:30). Setiap yang hidup diciptakan dari air, artinya semua yang hidup memiliki fitrah air.

Manusia adalah makhluk hidup yang diciptakan dari air. Maka jiwa manusia pun punya fitrah air. Seperti fitrah air yang bermula dengan kejernihannya, jiwa manusia pada awalnya adalah jiwa yang bersih. Sabda Nabi SAW, "Setiap anak Adam dilahirkan dalam keadaan fitrah (suci)." Tapi begitulah air jernih, dia akan sangat mudah terwarnai meski hanya dengan setitik noktah hitam, tetapi ia tidak mudah kembali jernih.
Kejernihan jiwa manusia dikotori oleh noktah-noktah dosa dan kemaksiatan. Sabda Nabi SAW, "Sesungguhnya seorang hamba jika ia melakukan kesalahan akan dititikkan di hatinya sebuah titik hitam. Jika ia menghentikan kesalahannya lalu ber-istighfar dan bertaubat hatinya akan kembali dijernihkan, tetapi jika ia kembali melakukan kesalahan itu, akan ditambahkan titik-titik hitam itu hingga membungkus hatinya."

Astaghfirullah.... Seperti apakah warna hati kita? Setiap detik kemaksiatan berlalu di depan mata.
Betapa sulitnya kita menghindari aktivitas dosa. Maksiat mata di depan tv dan di jalan-jalan; maksiat tangan dan kaki di pejabat pasar, di sekolah, bahkan di setiap tempat; maksiat mulut ketika mencaci dan menuduh orang lain, hasil menipu; maksiat hati ketika riya, ketika sum'ah (ingin didengarkan), sombong, dan merendahkan orang lain. Semuanya telah membuat hati kita semakin hitam.

Seperti air yang terlanjur menghitam, ia tidak akan kembali jernih hanya dengan satu dua titis air jernih. Untuk menjernihkan air yang telah menghitam ada dua langkah yang harus dilakukan. Pertama, jangan meneteskan noktah hitam lagi. Dan kedua, mencurahkan air jernih sebanyak-banyaknya.

Noktah hitam adalah dosa dan maksiat sedangkan air jernih adalah taat dan amal kebaikan. Untuk menjernihkan kembali hati, kita harus menghentikan segala bentuk dosa dan maksiat serta melaksanakan sebanyak-banyaknya amal ketaatan dan kebaikan. Hati akan kembali hitam hanya karena setitik noktah hitam dosa, maka jangan sekali-kali meremehkan sekecil apapun kemaksiatan. Tapi hati tidak mudah kembali jernih hanya dengan ketaatan yang sekedarnya, maka jangan sekali-kali merasa cukup dengan amal kebaikan.

Jika manusia memiliki fitrah air, maka masyarakat juga pasti memiliki fitrah air. Sekecil apapun dosa dan kemaksiatan yang telah membudaya dalam masyarakat, ia akan mengotori jiwa masyarakat itu. Sedangkan untuk menjernihkan jiwa masyarakat harus dihilangkan segala bentuk budaya maksiat dan membudayakan ketaatan dan kesalehan sebanyak-banyaknya.

Apa yang terjadi dalam jiwa masyarakat kita tidak jauh berbeza dengan apa yang terjadi dalam jiwa kita. Keduanya perlu mendapatkan kebaikan. Untuk memperbaiki dan menjaga kejernihan hati, celupkanlah hati kita dengan shibghah (celupan) Allah. "Sibghah Allah. Dan siapakah yang lebih baik sibghahnya daripada Allah? Dan hanya kepada-Nya-lah kami menyembah.(surah al-baqarah:138)


JADILAH MUSLIM YANG TERBAIK


hasil perbincangan usrah