Sabtu, 31 Disember 2011

Semangatmu Titian Kejayaanku Duhai sahabatku..


Bismillahirrahmanirrahim....
Sukar untuk memerah minda bagi melahirkan satu tajuk yang sesuai bagi menggambarkan sebuah perasaan yang menghantui jiwa yang sedang bergelora. Namun, tidak satu pun ayat yang sesuai dalam bahasa melayu yang mampu dipahat.
Satu kisah yang sudah lama berlaku tetapi tidak mampu untuk diabadikan di slot penulisan tersayang ini dek kerana kesibukan. Namun apa yang mampu ku luahkan dalam penulisan ini cukuplah menggambarkan aku amat menyayangimu sahabatku.
Dalam serba kekurangan merentasi liku-liku kehidupan dalam usaha ingin menubuhkan satu pusat pendidikan Al-quran diri ini banyak diuji..setiap keputusan yang dibuat bermain dengan airmata,setiap langkah yang menuju untuk mendapatkan sesuatu keizinan terdapat banyak birokrasi,namun Allah itu Maha Penyayang,Dia tidak membiarkan diriku keseorangan..dengan kehadiran Afifah Mohamad memberikan diri ini secebis semangat untuk terus melangkah kehadapan,Allah Maha Mengetahui daku tak mampu mengorak langkah tanpanya disisi. Disaat aku berlinangan airmata dia memelukku,memujukku yang kian lesu.

-situasi ketika hendak mencari rumah-

kami ditipu,kami di tindas..

Pada suatu hari kami telah mendapat rumah sewa yang agak selesa,aku terus digesa membayar wang diposit untuk 1 bulan awal,tinggal bulan Januari,tapi perlu bayar bulan Disember. Tanpa apa-apa surat hitam putih kami menyerahkan duit tersebut,selepas beberapa hari kami mula membeli barang2 dan diletakkan didalam rumah baru tersebut dengan harapan nak pindah disitu secepat yang mungkin,tetapi kunci pintu rumah itu dipegang oleh pak cik Bad(Jiran kepada oner rumah sewa teresebut) setelah selesai mengangkut barang2 kami pulangkan semula kunci rumah tersebut pada pak cik Bad. Kemudian tak lama selepas itu,oner rumah itu kol dia cakap nak duit dan dia naikkan lagi sewa rumah,aku menjadi marah kerana dia naikkan selepas kami semua bersetuju untuk menyewa dengannya..kenapa sebelum tu dia tak naikkkan? soal Afifah kepadaku..berbuih mulutku pertahankan hak,akhirnya kami tak jadi menyewa dengannya, lalu kami meminta dia pulangkan semula duit diposit.
..................................
akak akan pulangkan,tapi lewat!! ni lah yang diunggkapkan oleh oner tu.
macam2 yang berlaku ketika nak dapatkan semula barang2 dan duit diposit tu,akhirnya Alhamdulilllah dapat..

-situasi dalam kereta-

Aku tak mampu melihat wajahnya sedih,kerana masalah dia, masalah aku juga.

ketika perjalanan menuju ke USIM
selepas selesai meeting dengan oner tempat pendidikan swasta,kami begegas ke USIM, dalam keadaan hujan lebat,dalam keadaan jalan raya busy disebabkan,banyak kereta aku kuatkan diri juga untuk menyelamatkan sesuatu benda yang amat berharga di NILAI seremban. "aku tak mampu melihat wajahnya sedih,kerana masalah dia, masalah aku juga" inilah perkataan yang terbuku dihatiku ketika memandu..
ketika sedang fokus memandu,ada sebuah kereta berwarna merah,sangat 'slow' berada di tengah lebuh raya, banyak kereta lain telah hont keretaku, kerana keretaku berada dibelakang kereta merah itu,Afifah cuba husnozhon dengan kereta merah itu" mungkin dia tengah cakap talipon kut" aku pun cuba la untuk ke kanan nak memotong,tiba2 dia laju pulak,berulang kali aku cuba nak memotong tapi kereta merah tu tak bagi,nak potong kiri tak boleh,nak ke kanan pun tak boleh,tapi yang peliknya kereta lain dia bagi ruang..kami mula curiga dengannya,dengan semangat Afifah aku tekadkan diri nak memotong jugak kereta merah itu,tapi...kami tak berjaya disebabkan dia menghimpit keretaku sampai nak terlanggar divider lebuhraya. Kami nyaris kemalangan malam tu,tapi Alhamdulillah...Allah selamatkan kami.. selepas je perkara itu berlaku,aku tak mampu lagi nak drive disebabkan takut, dan curiga dengan kereta merah ltu.kami terpaksa berhenti rehat di R&R sungai buloh untuk menghilangkan rasa takut, dan kami sambung semula perjalanan pada jam 9.45mlm supaya kereta merah itu tidak mengekori kami.
............................................
Jika dulu ada teman-teman yang menemani dan memberikan nasihat saat kaki mula menyimpang dari landasan yang lurus, memberikan semangat ketika diri ini tersungkur, Alahamdulilliah kini Allah menghadihakan daku seorang teman, Keteguhannya tekad dalam perjuangan sentiasa diperbaharui dengan adanya disisi..
Allah tidak pernah menjanjikan bahawa DIA akan memberikan segala yang kita inginkan akan tetapi DIA akan mengganjarkan kita apa yang kita perlukan..
semoga Allah memberkati ukhuwah kami..

KUHADIAHKAN CORETAN INI BUATMU
salam sayang buatmu Afifah.

Rabu, 30 November 2011

PM...oh PM..


Fiqa, quatation dah siap?
makluman pada peserta?
nazir masjid dah bagitahu?
catrer dah dimaklumkan belum jumlah peserta?

ini la..rutin harianku sebelum melaksanakan program..
PM oh Pm... saya sangat sayang pada pekerjaan ini.

semasa perlaksanaan program

Assalammualaikum cik afiqah ke ni?
ya saya cik afiqah..
"mak cik tak dapat datang program la nak..sebab makcik dah tua..tak mampu nak jalan.. "
pap,call terputus..

situasi ke 2:

ni cik Afiqah ke?
ya saya..
"akak tak dapat la nak teruskan kursus ni,kena keja"
terpulang la pada akak..saya tak dapat halang,tapi nanti akak akan di black list daripada terima bantuan zakat..
"akak tetap kena keja..nanti kena buang keja..tap tak pe la,akak nak tunggu sampai dapat duit dulu..

situasi ke tiga

Allah..kenapa lauk ni? ikan rebus dengan sayur kacang panjang je?
suara seorang fesi saya kedengaran..
aduh, kenapa la catrer ni sediakan lauk macam ni dekat peserta asnaf..dah la diorang miskin, sekali sekala nak juga rasa lauk sedap... ni la masalah orang buat kerja tak jujur.. kita bayar mahal-mahal dia buat lauk rebus je.. PM lagi yang kena.. hurm..

Seperti biasa tugasku adalah sebagai pengurus program,mestilah saya inginkan program itu mencapai objektif dan matlamat program yang dianjurkan oleh consultancy.. walaupun penat, tetapi saya rasa heppy dengan kehidupan dan pekerjaan ini.. kerana pekerjaan ini banyak memberi pengalaman pahit manis dalam menguruskan sesuatu program dan ia menjadikan diri saya lebih matang dalam meneruskan liku-liku kehidupan..

InsyaAllah untuk post akan datang saya akan postkan Sharing kisah hidup beberapa orang peaserta yang dihimpit kemiskinan..





Rabu, 14 September 2011

Jasamu Takkan ku Lupakan...

ku tulis coretan ini buatmu ayah dan bonda...

Terlebih dahulu inginku mohon maaf andai diriku telah banyak melukai hatimu duhai ayah dan bonda,aku anak yang banyak buat salah...


Ayah..ibu...ketahuilah anakmu ini terlalu merinduimu..

Kenangan lalu kembali menusuk kalbu,

Di saat aku bersendirian,

Ia datang tanpa diundang,

Getaran jiwa semakin melaju,

Terusik hati yang sedang hampir sembuh.


terima kasih duhai ayah dan bonda,kerana pengorbanan dan berkat doamu aku berjaya dalam bergelar al-hafizah..tapi hatiku masih sayu dan hiba kerana tak dapat memenuhi kehendakmu duhai ayahku...
Keresahan ini,
Semakin menghimpit diri,
Menggigit setiap cebis jiwa,
Memaksa aku tersungkur,
Dalam kepenatan aku betanya,
Mampukah aku terus berjuang?

ayah..anakmu ini tak mampu,tak kuat untuk ku meneruskan perjalanan ini..banyak liku-liku yang perlu ku tempuhi,anak mu ini sedang berada dalam realiti perjuangan,menyampaikan islam kapada yang memerlukan bimbingan,berhadapan dengan pelbagai jenis lapisan masyarakat..

Sesatkah aku dalam sinar?
Merangkakkah aku dalam kegelapan?
Mampukah aku terus berbicara?
Impian digapai belum pasti tergenggam,
Terlepaskah atau bisa ku pegang.


ibu...diriku tak mampu berdiri teguh tanpa doamu,aku perlukan doa dan restumu dalam mengharungi cabaran dalam dunia pekerjaanku...ketika di pertengahan perjalanan aku sangat memerlukanmu ibu...
salam sayang dari anakmu..

(Afiqah)

Rabu, 13 April 2011

Kesempitan Dalam Membuat Keputusan

Payah. Susah. Rumit. Celarunya sebuah hidup. ya, biarpun sedemikian segalanya harus kita tempuhi.Tiada siapa yang mahu hadir dalam kehidupan seseorang untuk dibenci, dimusuhi malah untuk didendami. Tapi bila kejadian ini terjadi, harus terima segalanya dengan redha dan ikhlas.

Menyusuri hari yang cerah, tentu tidak mendatangkan masalah buat kita, tapi bila menyusuri hari yang mendung, malah hujan beserta guruh dan petir tentunya membawa kegusaran yang tiada tandingnya. Begitu jua hidup ini, terkadang mudah dan adakalanya terasa sukar dan payah. Namun, sedarkah kita ada kuasa yang tiada taranya yang menguasai segala-galanya. DIA yang mengatur sekalian semesta tanpa kecelaruan malah sentiasa saja berputar siang dan malam.

Kita sentiasa mahukan apa yang kita mahu. Kita suka apa yang kita suka. Kita cinta apa yang kita cinta. Kita buat apa yang kita mahu buat. Tetapi ingatlah ada kuasa yang memiliki kita. Ada hisab yang bakal kita jalani atas apa yang kita perbuat. Ada azab yang akan menimpa jika kita salah perhitungan dan meninggalkan apa yang disuruhnya. Dalam setiap apa yang kita lakukan jangan lupa untuk meminta “campur tangan ALLAH” agar apa yang kita lakukan bukan sekadar mengikut kehendak dan naluri kita seadanya.

Terkadang kita tersangat mahu apa yang kita impikan, kita angankan malah selalu kita sematkan dalam dada. Namun, kita tidak mendapatkannya. Kita sering saja gagal dalam mengejarnya. Kesudahannya, kita kecewa, sengsara malah kita bagai terasa jauh hati. Tapi untuk apa? Life must go on. Tiada gunanya berterusan mengejar sesuatu yang belum pasti. Gapailah apa yng terbuka di ruang mata. Jangan terlalu mengharap apa yang jauh dari jangkauan. “ Apa yang kita rasakan baik belum tentu baik untuk kita begitu juga sebaliknya”.

Apabila kita tidak mendapatkan apa yang kita sukai maka sukailah apa yang kita dapati. Kata-kata ini sungguh membekas dijiwa. Ya, ada benarnya. Tentu apabila kita menyukai seseorang dan akhirnya orang itu menjadi milik orang lain, kita akan rasa kecewa. Tapi sedarlah, memang dia bukan milik kita. Memang dia diciptakan bukan hidup bersama kita dan memang dia hanya sekadar boleh menjadi impian kita dan bukannya kenyataan bagi kita. Oleh itu, sedarilah bahawa tidak selalu apa yang kita inginkan kita akan dapati Tidak selalu apa yang kita hajati akan menjadi kenyataan yang pasti.

Yang pasti, jangan pula kita mengambil jalan singkat dengan berputus asa. Masih ada jalan yang dinamakan usaha. Masih ada cara yang dapat kita fikirkan. Ruang dan peluang begitu luas. Hanya kita, hanya kita yang tidak mahu merebutnya. Tanyakanlah pada yang berpengalaman, mereka tentu banyak cerita yang boleh dikongsikan. Tentu mereka sudah banyak ilmu didada yang boleh dicurahkan.

Akhir sekali, usah pertikai apa yang tidak kita dapatkan. Kenapa aku tidak boleh? Kenapa aku yang begini? Kenapa aku yang begitu? Jua terkadang bila ditimpa ujian yang berterusan kita jadi menyalahkan takdir. Mengapa aku yang selalu diuji? Bukankah pernyataan ini menyanggah kalam Tuhan yang menyatakan tidak akan masuk syurga sebelum kamu diuji sebagaimana orang-orang terdahulu diuji. Kedudukan dan darjat kita yang tidak setanding pun dengan Rasul, Nabi, sahabat dan para solihin terdahulu sudah cukup untuk membuatkan kita sedar diri dan mengaku kekurangan kita. Jadi untuk saat ini dan seterusnya, marilah kita sama-sama jangan pertikai apa yang ALLAH berikan dan datangkan pada kita. Sekiranya kita perlu memilih maka seharusnya kita meminta petunjuk dari ALLAH. Setelah itu, andai pilihan itu masih belum membuatkan kita gembira, berlapang dadalah. Mungkin hikmahnya belum terzahir. Hanya kita yang jahil dan kerdil ini belum dapat memahami hakikat dan makrifat yang sememangnya menjadi hak milik mutlak ALLAH, Tuhan yang maha kuasa.

Pertamanya…..dan selamanya kesyukuran dipanjatkan kepada Allah Tuhan semesta alam. Yang telah menyusun segala-galanya dengan teratur dan penuh dengan kesempurnaan tetapi tangan-tangan manusialah yang menghancurkannya dan juga sering mengambil jalan bermusuh-musuhan di atas muka bumi ini. Ya ALLAH, ya Rahman Tuhan yang Maha Pemurah, Engkau mengetahui apa yang tersingkap dan apa yang tersirat. Engkau lebih mengetahui apa yang tersembunyi di setiap sudut dan sanubari hamba-hambaMU. Wahai Tuhan yang memberikan daya dan kuasa kepada hamba-hamba yang lemah sehingga hamba-hambaMU terkadang begitu angkuh dengan daya yang ada pada mereka hingga terlupa akan kekuasaan yang lebih agung. Ya Rahim, Tuhan yang memberikan rezeki yang melimpah-limpah sehingga ada hamba-hambaMU yang tidak pandai bersyukur bahkan tidak pernah puas dengan apa yang telah dimiliki sedangkan tiada suatupun milik mereka. Semuanya adalah milikMU semuanya. Ya Tuhan, yang memperjalankan aturan seluruh cakerawala dengan penuh kebijaksanaan dan di situlah akan ditemui kehebatan dan keagunganMU pada setiap penciptaan yang ada.

Hamba merintih ya ALLAH, pada setiap kekurangan hamba. Pada setiap kekhilafan yang telah hamba lakukan dalam sedar mahupun tidak. Hamba sentiasa ingin kembali padaMU ya ALLAH. Setelah hamba renungkan betapa jauhnya hamba ini……dekatkan hamba padaMU, pada jalanMU, pada mereka-mereka yang mencintaiMU. Jauhkan hamba daripada mereka-mereka yang jauh denganMU, yang sentiasa mencuba untuk menyesatkan hamba-hambaMU. Ya Karim, Tuhan yang Maha Agung, dengarkanlah rintihan hamba ini. Biar sekuat manapun cubaan yang Engkau berikan kentalkan jiwa hamba, kembalikan hamba dalam redhaMU.

Dan hamba pohon ya ALLAH lapangkan hati hamba dalam menghadapi segala cubaan di dunia ini. Kuatkan kaki hamba dalam melangkah. Jauhkan hati hamba daripada sikap berkeluh kesah. Hamba pohon agar tidak dibiarkan sesaat dalam hamba menentukan jalan hidup ini…….

Sabtu, 26 Februari 2011

KELETIHAN DALAM KEPUASAN...

ku mengkelasifikasikan diriku sebagai manusia punyai keletihan terkumpul,
Baru beberapa jam melangkah keluar dari Darul Quran,saya mendapat satu panggilan dari seseorang.
Assalammualaikum Afiqah" apa habaq?
saya: Wa'alaikumsalam...Alhamdulillah sihat..
????: Mlalm ni free x? nak minta afiqah handle usrah remaja boleh?
Saya: hummm...saya nak bertolak balik kedah malam ni..
????: Tolong la..tak da orang yang nak bagi pengisian ni.
Saya: ok insyaallah, saya cuba cancel balik kedah..tapi kena kol mak di kampung dulu,takut mak tak izin..
????: Ok thanks Afiqah..


Kadang-kadang terasa penat...
kadang rasa tersepit dengan aulawiyat, macam mana masa dengan Mak Ayah, sepatutnya...

""time ni dengan mak ayah"'
"'" time ni masa untuk diri""
"'''Time ni waktu bersama Adik2""'

Kadang merancang lain jadi lain,tantetif masa untuk menguruskan urusan harian banyak yang berubah tanpa disedari..

alhamdulillah...dalam keletihan Allah memberikan secebis ruang untukku bermuhasabah..
ku panjatkan kesyukuran.
walaupun terasa penat tapi semangat tak pernah pudar..
begitulah hidup seorang pejuang...

Ya Allah.. Ya Rahman..sesungguhnya aku tak mampu untuk teruskan perjuangan ini tanpa keberkatan dan kasih sayangmu...
Ya Allah...Ya Rahim.. kurniakanlah kami keberkatan mu..
Ya Allah...sesungguhnya aku tak mampu untuk memimpin diriku dari segala godaan syaitan dan tipu daya dunia..
Ya Allah..Pimpinlah Daku untuk memimpin umat nabiku Muhammad S.A.W

Sabtu, 1 Januari 2011

Ketika diperjalanan....


Allah yang maha agung, maha menatap, maha mendengar, maha memperhatikan, Dia tahu apa yang kita lakukan

Tidak satupun lirikan mata yang luput dari pengetahuan Allah

Tidak ada satu katapun yang terucap yang tidak didengar oleh pendengaran Allah yang maha mendengar

Saat ini kita dihargai orang lain, teman, orang tua sesungguhnya bukan kemuliaan yang kita miliki melainkan karena Allah yang masih menutupi aib kita

Wahai saudaraku sekalian, sesungguhnya kian lama kia dekat dengan kepulangan kita

Kain kafan akan ada saatnya akan dibungkuskan ke badan kita

Alangkah beruntungnya jikalau kematian datang kita benar benar sudah siap

Dosa sudah diampuni oleh Allah, badan kita terbasuh air wudhu

Alangkah indahnya jikalau malaikat maut menjemput dengan paras yang teramat indah

Kening kita usai berwujud, lisan kita sedang lirih menyebut nama Allah

Keringat kita sedang bersimbah berjuang dijalan Allah

Alangkah indahnya jikalau kematian datang orang tua ridho kepada kita,

orang orang yang kita sakiti sudah memaafkan tidak ada hutang piutang

Alangkah indahnya jikalau kematian datang air mata kita sedang menetes ingat dan rindu kepada Allah

Kita lepas ajal kita dengan kemuliaan dengan khusnul khotimah

Tapi alangkah banyaknya orang orang yang mati dengan keadaan sebaliknya

Mati dalam keadaan dosa

Mati di tempat zina

Mati dikutuk dan dilaknat orang tua

Mati dengan berselimut harta haram

Wahai saudaraku, hidup di dunia hanya sebentar, Allah yang menciptakan kita memilih kita menjadi manusia,

bukan menjadi hewan atau tumbuh tumbuhan

Diantara bermilliaran manusia, kita ditakdirkan menjadi orang islam

Betapa banyaknya manusia yang tidak mengenal islam

Diantara begitu banyak orang islam banyak yang tidak mengenal sujud dan tausiah, Allhamdullilah

Kening ini sering diberi kesempatan untuk bersujud, Allhamdullilah

Otak kita dibuat cerdas tidak menjadi orang yang hilang ingatan

Allah memberi mata kepada kita sehingga kita bisa melihat indahnya alam

Kita diberi telinga yang dapat mendengar dengan jelas mendengar suara adzan, mendengar suara bayi

yang menangis & dapat menerima ilmu, Allhamdullilah

Padahal mudah bagi Allah untuk mengambil telinga ini mudah bagi Allah untuk menghendaki dunia ini menjadi sepi seketika

Allah memberikan kita lidah yang bisa bersuara walaupum Allah tahu betapa banyak dusta yang kita ucapkan,

betapa banyalk fitnah yang kita sebar dari mulut kita

Allah maha tahu perasaan yang tercabik akibat lisan kita

Tapi Allah masih memberikan kesempatan untuk menyebut namanya

Dituntun untuk bisa istigfar padahal mudah bagi Allah untuk menjadikan

mulut ini tidak bersuara

Allah maha tahu bagaimana kita riya dengan tubuh ini,

memamerkan tubuh kita sehingga orang lain tergelincir

Atau kita sering kecewa mengutuk tubuh ini

Allah maha tahu betapa kening ini betapapun bersujud jarang khusu ingat kepada Allah

Allah maha tahu keadaan hati kita yang petantang petenteng, sombong, merasa hebat padahal yang

kita sombongkan adalah titipan Allah

Andaikan hari ini malaikat maut berada dihadapan kita,

bekal yang mana yang bisa kita bawa pulang ?

bukanlah kita pasti mati ?

Bukannya semua akan diperhitungkan, mau pulang kemana ?

Saudara saudaraku bukanlah kita ingin pulang kepada Allah ?

Kita sering meminta surga tapi amalan kita amalan neraka, kita sering meminta selamat tetapi perbuatan kita celaka

Kepada orang tua kita sering durhaka, berbulan bulan kita menghisap darahnya dalam kandungan

Berdiri sulit, berbaring sulit, Kita terlahir bersimbah darah, dua tahun kita hisap air susunya

Belasan tahun kita hisap keringat dan tenaganya

Berapa banyak kata - kata kita mengirisnya, berapa banyak sorot mata kita menghujam melukai perasaannya

berapa kali kita memalingkan wajah dengan ketus kepadanya

Berapa kali kita menghardik dan mendustakannya, padahal amalan yang dicintai Allah adalah doa kita kepada orang tua

Saudaraku, durhaka kepada orang tua didahulukan sisanya di dunia

Mungkin orang tua kita berlumur keringat dan dosa karena ingin melihat kita berbahagia ,

agar kita bisa makan, agar kita punya sepatu, agar kita dihargai teman teman

Mereka membanting tulang memeras keringat, kadang mengabaikan sujud dan sholat mereka

KEMATIANKU .....

Wahai saudaraku apabila malam ini malaikat maut menghampiri kita maka sholat kita hari ini adalah sholat terakhir kita

Wahai saudaraku, ingatlah satu desah nafas adalah satu langkah menuju kubur kita

Semakin hari sesungguhnya kita semakin dekat degan kematian kita

Kematian bukan hanya milik orang lain tapi juga milik kita

Ingatlah bahwa ajal dapat menjemput kita dimana saja mungkin dikala tidur,

dikala berjalan. Ingatlah bahwa ajal tidak bisa diduga

Wahai saudara saudaraku, kita pasti akan mati dan kita pasti akan mempertanggung jawabkan apapun yg kita lakukan

Tidak ada sedikit pun yg kita lakukan akan kembali kepada kita sendiri

Allah melihat persis apa yg kita lakukan tidak ada yg tersembunyi

Siapkah kita andaikata malaikat maut menjemput kita hari ini ?

Ingatlah pada syarakatul maut adalah saat yg sangat pahit

Kita sering melihat bagaimana hewan kurban yg tidak punya dosa,

Allah memperlihatkan kepada kita pahit nya saat ajal memisah dari tubuh kita mata terbeliak lidah menjulur,

badan menggelepar glepar sesungguhnya kitapun akan demikian

Walaupun tampak tenang sesungguhnya pahit kecuali Bagi orang orang yang merindukan Allah

Andaikata kita sudah mati tidak ada lagi yang bisa menolong , harta harta kita yang mati matian kita kumpulkan

tak bisa kita bawa karna bukan milik kita tapi milik Allah

Tinggal sehelai kain kafan yang dililitkan ditubuh kita

Bayangkanlah apabila tubuh ini sudah kaku,wajah ini sudah beku

Kain kafan sudah mulai dibungkus

Bersyukur kalau kita ada yang mengurus

Bayangkanlah bila tubuh kita sudah terbukur kaku bersyukur bila ada yang menyolatkan kita

Istri, suami, anak anak kita hanya bisa menangis disekitar kita

Kita akan diusung ke kamar kita yang baru, yaitu ke liang lahat

Wajah kita akan dibuka untuk menyentuh tanah dan papan akan ditutup disekitar kita

Pelan pelan orang yang kita cintai akan menaburkan tanah sehingga semakin gelap, semakin kini sendiri

Tanah semakin penuh, semakin jauh dari mereka

Mungkinkah nanti anak anak kita yang menaburkan tanah, sahabat sahabat kita

Inilah pertemuan terakhir dengan mereka

Tinggallah kita sendiri di liang lahat, mereka semua akan pulang

Belatung, cacing sudah mulai mengunyah tubuh kita

Tapi yang menjadi masalah ketika mulai datang malaikat kubur,

Mungkin pertanyaannya: "wahai mahluk malang berpuluh puluh tahun engkau hidup di dunia "

Betapa banyaknya engkau menghianati Allah yang selalu menjamumu

Betapa banyak nikmatnya dan kau balas dengan penghianatan

Mungkin saat itu dinding kubur mulai menghimpit tubuh

Sebetulnya sholat kita akan membela tetapi sholat kita terlalu lemah, karena tidak pernah khusu

Mungkin sedekah kita akan membela tapi sedekah kita terlalu lemah karena kita terlampau kikir

Mungkin saum kita akan menolong tapi saum kita hanya saum perut, mata tidak pernah saum, mulut tidak

pernah saum, hanya bisa menyakiti orang lain

Mungkin haji kita akan menolong tapi haji kita haji mardun, yang tertolak karena niatnya tidak benar

Tinggallah kita menderita, paling hanya doa anak dan keluarga kita yang kita tunggu tunggu, tapi bagaimana ?

Mereka tidak bisa berdoa karna kita tidak pernah mengajarkan mengenal Allah dengan baik

Tahukah saudaraku, siksa kubur terhenti apabila anak kita berdoa atau orang yang Allah titipkan

Doa tersebut bagai cahaya yang masuk sehingga kubur kita menjadi terang benerang

Berbahagialah bagi orang orang yang cukup bekal, kubur akan menjadi salah satu kenikmatan

Sholatnya menjadi cahaya terang benerang ,

sedekahnya menjadi ganjaran,

wakafnya menjadi pahala yang tak pernah putus,

orang orang yang ditolong akan selalu mendoakan, ilmu yang diajarkan akan mengalir tiga ganjaran

Wahai saudaraku, kenapa kita selalu mengganggap kematian itu keliatannya adalah untuk orang lain, padahal kita pasti mati

Setiap perbuatan kita di dunia akan dihitung lengkap, apakah kebaikan, keburukan yang lebih banyak

Wahai Allah, Engkaulah yang maha tahu kapan ajal akan menjemput kami

Kain kafan mana yang akan dililitkan di tubuh ini,

Juga liang lahat mana yang kami akan huni

Wahai Allah ijinkanlah kami memiliki sisa umur yang benar, ampunilah andaikata selama ini kami menghianatimu

Jadikan harta yang engkau titipkan benar benar dapat menjadi cahaya dalam kubur kami kelak

Jadikanlah sholat sholat kami menjadi pendamping kami ya Allah

ORANG TUAKU ....

Kita tidak tahu akan berapa lama lagi kita bisa menatap wajah ibu bapak kita

Andaikata ibu bapak kita sudah terbungkus kafan

Tidak ada lagi wajah yang bisa ditatap

Tidak ada lagi tangan yang bisa kita cium

Tidak ada lagi oleh oleh yang bisa kita bawakan

Tidak ada lagi sapaan yang bisa kita tunggu

Tidak ada lagi doanya untuk kita

Andai ibu bapak kita sudah berada di liang lahat maka tidak pernah lagi kita melihat lagi mereka dirumah

Andai tanah sudah menimbun jasadnya

Jangan sia siakan ibu bapak kita

Sampai kapanlah kita akan melukai hatinya,

seburuk apapun keadaannya darah dagingnya melekat pada tubuh kita

Solehkanlah yang orang tuanya yang belum soleh

Muliakan yang orang tuanya terhina

Saudaraku kenanglah kebaikan orang tua kita

Dimana gerangan di akhirat keluarga kita berkumpul, adik, kakak, apakah kita kan kumpul di surga

berjumpa dengan Rosul Allah atau cerai berai di neraka

Ya Allah utuhkan keluarga kami di dunia ini mulia, utuhkanlah keluarga kami di surgaMu mulia

Ya Allah karuniakan kepada kami hati yang penuh cinta, cinta kepadamu ya Allah, dan golongkanlah

hati ini menjadi hati yang selalu rindu ingin berjumpa dengan Mu

DOAKU ....

Ya Allah kami mohon berikanlah hari ini menjadi hari ampunan bagi segala dosa dosa kami,

Ampun ya Allah..., Ampunilah kami ya Allah ...

Ampuni sekelam apapun masa lalu kami,

Hapuskanlah segala kotornya aib aib kami

Ampuni apabila kami sering tidak ridho dengan takdir Mu ya Allah

Ampuni segala kezaliman kami, terhadap orang tua kami

Ya Allah, selamatkan orang tua kami, jadikan tetesan keringatnya,

Air matanya, darahnya jadi jalan

Kemuliaan bagi dunia dan akhirat

Sayangi ibu bapak kami ya Allah....

Golongkan kami menjadi anak yang tahu balas budi

Lapangkan kuburnya ya Allah 3x, ringankan hisabnya, Amin

KESIMPULAN

Saudaraku, sebaik baiknya manusia adalah manusia yang selalu ingat mati

dan paling mempersiapkan diri kita untuk mati dan

selalu berfikir hari ini adalah hari yang terakhir kita

Luruskan niat dan berbuatlah yang terbaik setiap saat,

jangan pernah sia siakan satu kejadianpun kecuali

harus membawa manfaat bagi dunia dan akhirat

Ya Allah berikan kesempatan untuk memberikan

yang terbaik dalam hidup ini berguna bagi dunia

dan bermanfaat bagi akhirat

Kita songsong malaikat maut dengan amalan yang utama

Selamat berjuang saudaraku sekalian untuk mengarungi sisa umur ini

Semoga kita diberi kesempatan untuk mempersembahkan yang terbaik dan

kita berjumpa dihadapan Allah kelak di Surga amin ya robbal alamin,

hidup untuk mempersembahkan yang terbaik berguna untuk dunia &

bermanfaat bagi akhirat, Selamat berjuang ....