Jumaat, 16 April 2010

PERJALANAN MENCARI CINTA



Bukan satu pekara yang mudah untukku mencari semula kekuatan diri yang kian jauh dari diriku,memenuhi kekosongan jiwa,memelihara iman yang kian rapuh, mengumpul semangat yang kian luntur,memandu nafsu duniawi yang semakin menebal, ujian demi ujian,ketukan demi ketukan,YA ALLAH..pimpinlah aku..hebat tarbiyah ALLAH untuk mendidik diriku, memenuhi ruang-ruang jiwa yang kosong itu dengan menagih cinta ALLAH S.W.T...
Aku teruskan pengembaraanku mengembara mencari cinta Ilahi, menerokai alam kesedihan untuk mancari penawar bagi hati yang kosong serta penawar bagi jiwa yang leka. ku gagahkan diri untuk bangun semula setelah sekian lama tenggelam di daerah yang fana. Di malam sepi, ketika orang lain sedang lena dibuai mimpi, aku mencuri saat itu untuk mengadu kasih bersamaNya, inilah detik yang sesuai bagiku untuk baerkhalwat denganNya untuk bermunajat, merintih, menagih, mengadu dan memohon keampunan kepadaNya Tuhan Pencipta sekelian alam. Rasa kehambaan menyelubungi jiwa ini.. memohon kekuatan yang hilang, sungguh bahagia nikmat saat berduaan denganNya. Rasa ketenangan yang tak dapat gambarkan, diiringi dengan zikrullah, bercucuran airmata mengalir, rasa kerdilnya diri ini.

TERUSKAN PENGEMBARAAN..

Aku meneruskan lagi perjalanan mencari cinta Ilahi.. kali ini aku mengorak langkah ke destinasi yang lain. Nah! pilihan yang tepat sekali, masjid yang tersergam indah dikelilingi tasik serta tumbuhan yang menghijau, menjadi pilihanku untuk mendapat ketenangan hati. Bagi mencari semula keizzahan itu, aku meneruskan langkah juangku menuju ke masjid itu. Rasa zuq taqarrub dengan Allah lebih mendalam.
Dalam perjalan menuju ke masjid,aku terserempak dengan sekawan burung yang terbang bebas tanpa sebarang ikatan di halaman masjid.
Kelihatan dua insan kecil leka bermain dengan sekawan burung itu. Beberapa detik kemudian,insan kecil itu melontarkan batu kearah burung itu dan sekawan burung itu berpisah antara satu sama lain. Aku abaikan insan kecil itu, lalu menjatuhkan pandanganku keatas sekawan burung yang berhijrah memasuki ruang kubah masjid. Sungguh banyak burung itu..
Lalu azan 'isya dilaungkan, lantas burung-burung yang huru haraa bertebangan tadi, kaku tanpa bunyi sibuk merebut posisi masing-masing menghinggap di sekeliling tebing kubah itu ibarat menjadi satu soff. Aku semakin minat untuk mengkaji burung-burung itu...

Aku terus mengkaji burung-burung itu,apabila azan isyak tamat, sekawan burung tadi kembali bising,suara merdu burung cicit saling bersahut-sahutan…andaianku,mereka sedang beriteraksi.

KAJIAN DIPAGI HARI
Matahari belum muncul lagi,waktu subuh baru menjelang, tetapi..keheningan menjelang subuh mulai pecah dengan suara merdu yang saling bersahut-sahutan. Indah sekali terdengar di telinga,ketika aku bergegas untuk mengambil tempat menunaikan solat subuh,aku ternampak sekawan burung berada dalam halaqah yang sangat tersusun rapi,di tebing kubah masjid.. seolah-olah sama seperti orang menunaikan solat,aku terhenti daripada mengangkat takbir,lantas aku melihat sof makmum yang berada di masjid ketika itu,”Ya ALLAH,sikitnya orang pagi ni”’ kata suara hatiku,kemanakah makmum-makmum yang lain?hatiku bertanya lagi,ah.. abaikan! Baik aku solat dulu.
Selesai solat aku terus melemparkan pandanganku ke arah burung-burung tadi, semakin lama mula menghilang bersamaan dengan makin bersinarnya matahari pagi,
Subhanallah

fenomena alam yang sekilas terkesan dihatiku..sebenarnya merupakan sebuah peringatan bagi kita, bahwa sesungguhnya semua makhluk di langit dan bumi, termasuk burung yang darjatnya lebih rendah daripada manusia melakukan tasbih (beribadah dan melakukan puji-pujian kepada Allah) dan berzikir kepada Ilahi. Mereka bangun pagi-pagi buta, mengepakkan sayapnya, bertasbih dan berzikir. Setelah itu baru mereka memenuhi keperluan dunianya, yaitu mencari makan, bertanggungjawab dengan anak dan keluarganya, atau sekedar bermain-main dengan burung-burung lain.

Firman ALLAH s.w.t yang bermaksud tidakkah engkau (Muhammad) tahu bahawa kepada ALLAH lah bertasbih apa yang dilangit dan di bumi,dan juga burung yang mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui cara berdoa dan bertasbih, ALLAH maha mengetahui apa yang mereka kerjakan. (SURAH AN-NUR 41)

Kita memang tidak mengerti tasbih dan zikir yang dilakukan oleh burung-burung (ataupun makhluk-makhluk lainnya). Yang terdengar oleh kita hanyalah lantunan suara merdu yang harmonis, berirama, dan indah di telinga. Kerana, sesungguhnya Allah Swt yang sudah memberitakan kepada manusia bahwa kita tidak akan mengerti tasbih dan zikir yang dilakukan makhluk lain.

Oleh kerana itu, alangkah malunya kita sebagai manusia yang dianugerahi Allah sebagai makhluk dengan kesempurnaan tetapi terlupa untuk melakukan zikir dan tasbih secara rutin kepada Ilahi Rabbi, zat yang telah memberikan berjuta-juta nikmat kepada kita. Padahal, tasbih dan zikir kepada Allah merupakan kunci yang membuka hijab atau batas dari kegelapan menuju cahaya iman.

Ia juga merupakan sarana yang menguak kesadaran akan hakikat diri yang tenggelam. Karena melalui tasbih dan zikrullah akan melahirkan fikiran dan jiwa yang cerdas serta tenang yang selalu diiringi oleh sikap tunduk, pasrah, dan tawakal kepada Allah swt.

Hebatnya ALLAH s.w.t memberi petunjuk yang sangat baik buat diriku..iktibar yang ku dapat dari mengkaji burung-burung itu sangat mendekatkan diriku dengan yang maha pencipta.
Allah Taala yang mengatur hidup ku, melimpahi hari yang aku lalui dengan nikmat-Nya. Semuanya itu tidak mampu disenaraikan kerana terlalu berharga. Tidak sesiapapun mampu membeli kebahagiaan jika Allah tidak mahu mengurniakan untuknya. Bagaimana hendak membayar nikmat kesihatan jika Allah tidak sudi menyembuhkan? Mungkinkah cita-cita dan impian akan tergenggam apabila Dia Yang Maha Mencipta berkehendak lain daripada apa yang kita inginkan. Diri kita tak penting bagi-Nya, ada dan tiadanya kita tidak mengurangi kebesaran-Nya. Dialah Allah yang kita kenali melalui bekas-bekas nikmat-Nya yang ada pada diri kita

Jika cinta sudah dimiliki, sudah semestinya dia sanggup diuji. Dengan hati dan akal, kita belajar mengatasi ujian cinta Ilahi. Ia menjadi ketentuan yang wajib dijalani bagi hamba-Nya yang mengaku beriman, kerana mungkin cintanya itu sekadar berpura-pura.

Semakin berat ujian yang diterima maka semakin tinggi tahap kecintaannya kepada Allah. Sabda Baginda SAW bermaksud:
Sesungguhnya Allah Taala apabila mencintai hamba-Nya maka Dia mengujinya.(Hadis riwayat al-Tirmizi