Ahad, 29 Ogos 2010

sentuhan dari seorang murabbi

Dah lama ana tak menulis disini... ana pun tak tahu untuk mencatat apa-apa walau hati dan minda ana sarat dengan berbagai cerita dan rasa... ditambah bebanan kerja yg bertambah akhir-akhir ini.. bulan depan lagi ana tak cukup tangan untuk menyiapkan semua tugasan yg di amanahkan... hampir setiap hari ada jemputan majlis iftor dari kalangan sahabat-sahabat, adik beradik,iftor sem,lajnah dan tak lupa pada guru yang amat ku sayangi guru tasmik..pada setiap hujung minggu pula, ada jemputan majlis tadarus al quran di setiap masjid daerah Ulu selangor..memang tak dapat nafikan,sungguh indah tarbiah ramadhan..maaf kepada semua pengunjung blog ini,jika terlambat update..

makin tak sabar nak balik kampung,makin hampir peperiksaan. perasaan gembira untuk pulang,bercampur gelisah. taba-tiba teringat pesanan ustazah..

PESANAN USTAZAH:
-Anakku..kutiplah mutiara -mutiara di bulan ramadhan ini..kamu akan jumpa sinarnya yang luar biasa.
-Anakku,kamu sedang menghaungi dua fatrah yang penting,iaitu ramadhan dan peperisaan..kedua-dua ini melibatkan masa depanmu..ramadhan untuk akhirat dan peperiksaan untuk menentukan kejyaanmu didunia..

nasihat buatku dari seorang guru

Anakku…

Sesungguhnya lelaki yang tergila-gila kepada Laila terbunuh oleh cintanya; Qarun terbunuh oleh kecintaannya kepada harta; Firaun dan Namruz terbunuh kerana kecintaannya pada kedudukannya. Adapun Sayyidina Hamzah, Ja’afar, Hanzhalah dan sekalian sahabat radiyallahu ‘anhum gugur demi cintanya kepada ALLAH dan RasulNya. Maka alangkah jauhnya perbezaan antara kedua golongan tersebut.

Anakku...

Sesungguhnya perasaan itu apabila bergelojak pada hal keduniaan, maka akan memayahkan dirinya sendiri dan kepayahan yang membebankan, menyakitkan, gelisah, gusar dan membuatkan engkau tidak tenang.....tapi kalau perasaanmu bergelojak dalam menyintai DIA maka ia cukup menenangkanmu....

Anakku...

Seandainya kau yaqin dan ikhlas dalam ubudiyyahmu maka, DIA akan sempurnakan atau selesaikan masalahmu. Usahlah kau gusarkan. Jangan terburu-buru. Perbaiki hubunganmu denganNYA....

Ingatlah syair ini...

Likulli syaiin iza faaraqtahu ‘iwadhun # wa laisa lillah in faraqta min ‘iwadh

“Bagi tiap-tiap sesuatu ada penggantinya, apabila kau bercerai/berpisah dengannya. Dan tidak terdapat pengganti bagi ALLAH jika engkau bercerai denganNYA.

Sheikh Ibn ‘Atho’illah berkata dalam Hikamnya:

Ma ahbabta syaian illa kunta lahu ‘abdan, wahuwa la yuhibbu an takuna lighairi ‘abdan

“Tidaklah engkau mencintai sesuatu melainkan engkau adalah hamba bagi selainNYA. Camkan ini wahai anakku

Pesanan yang terindah daripada salah seorang guruku yang tercinta...

Semoga ALLAH merahmatinya. Semoga setiap kalam yang keluar dari bibirnya dapat dimanfaatkan..

terima kasih bondaku..semoga allah berkatimu..
takkanku lupa nasihatmu..



P/S: Ana ucapkan terima kasih pada sahabat-sahabat yang sudi memberi komen pada blog mahupun pada email..salam kemaafan.

2 ulasan:

  1. rahmat Allah melimpahi saudari. teruskan bermujahadah insha Allah.

    BalasPadam